Posts

Showing posts from August, 2012

TRIBUTE - TERLANTAR

Assalamualaikum. Ayah duduk di atas kerusi roda. Tunduk. Emak juga ada di sisi. Juga memandang kosong. 'Doktor, berapa kos kalau hendak buat operation di sini?' 'Lebih kurang 20 ribu.' Dr. Lukman menjawab lembut. Memandang aku dengan riak simpati. Sepi. Aku juga sepi. Ya Allah, anak-anak mahu berikan rawatan yang terbaik buat Ayah. Tapi di mana pula hendak cari 20 ribu? Pada saat ini aku tidak sanggup memandang wajah Ayah. Tidak sanggup dan tidak mampu untuk mengangkat muka. Adik beradik aku tidak ada yang bekerja kerajaan. Cuma aku saja, itu pun separuh kerajaan. Kepala aku mula sakit. Serabut. Mula berfikir-fikir apa benda yang boleh aku gadai atau jual. Mula terbayang-bayang wajah orang-orang yang berpotensi menghulur pinjaman. Ya Allah...  'Takpe, kalau hendak saya tolong referkan pada hospital kerajaan saya akan telefon ke hospital yang terdekat.' Doktor bersuara seolah-olah faham kemelut yang berperang dalam hati aku. 'Takpe, Doktor. Saya hendak ke…

Petua Menghilangkan Kesan Turun Warna Pada Tudung Raya

Image
Assalamualaikum. Ewaahhhh..beraya sakan nampak? Berat berapa naik? Hahahaa! Nak jadi cerita, masa nak sambut ambang Syawal baru-baru ni aku pun sebok-sebok macam orang lain beli baju raya. Dah beli baju raya kena la beli kasut raya dah beli kasut kenala beli tudung raya seterusnya kuih raya kemudian langsir raya lepastu sarung kusyen raya dan akhirnya peruntukan duit raya pun takde. Maaf adik-adik. Sebab keghairahan melampau aku pun pakai baju baru yang sepatutnya digayakan pada hari raya ke pejabat lengkap dengan tudung raya sekali. Perghhh. Memang satu kepuasan dapat pakai baju raya awal dan adalah alasan yang kukuh nak pegi beli lagi baju lain. Ye lah, pagi raya hukumnya sunat memakai pakaian baru. Tak gitu? Nak jadi cerita, lepas buat laundry, aku lupa nak jemur baju sebab kelam kabut balik kampung nak beraya. Elok jer dalam bakul semua konon-konon aku nak sidai. Nasib baik aku kerja pada raya ke-2 tu (perghh 'nasib baik' tuuu..kau ado? Hahaa!) jadi bila aku balik, meman…

Tribute - Punca

Assalamualaikum.

Kisah benar.

Hari tu di pejabat aku dapat panggilan telefon dari kakak. Dikhabarkan yang Ayah sakit perut. Lewat malam tadi dibawa oleh abang aku ke hospital kerajaan tapi doktor kata cuma keracunan makanan. Masuk air sebotol dan disuruh balik. Lewat sungguh berita sampai kepada aku. Marah ada, geram pun ada. Tapi mungkin niat abang tidak mahu menyusahkan adik-beradik lain. Ya, faham. Tapi, tolonglah. Ketepikan niat untuk menyusahkan. Yang penting hal kecemasan sebegitu perlu dikongsi segera. 
Mak kata Ayah mengadu masih sakit perut yang teramat sangat. Kasihan. Selepas bincang adik-beradik, kami hendak rujuk Ayah ke hospital swasta di Shah Alam, dekat dengan pejabat aku. Mujur Bos aku sangat bertimbang rasa. Dengan kebenaran dia, aku dapat pelepasan keluar untuk urus Ayah di hospital nanti. Terima kasih, Bos. Hanya Allah dapat balas jasa Bos tu.
Lebih kurang jam 10 pagi, Ayah sampai di hospital di bawa oleh abang ipar aku dan kakak. Mak pun ada. Sayu hati tengok Aya…