Untuk Semua Rakan Sekerja.

Assalamualaikum.

Saya tahu, kita semua sedang melalui hari-hari yang sukar. Kita semua sedang bergelut dengan semangat, motivasi diri, rasa hormat, perasaan marah dan bermacam-macam lagi perasaan yang kita semua tidak dapat terjemahkan dengan kata-kata. Apa yang mampu kita buat adalah memendam perasaan dan berdiam diri. 

Atau ada di antara kita yang mengambil peluang ini dengan melakukan pelbagai pekerjaan yang boleh mengalihkan perhatian kita dari terus memikirkan permasalahan yang sama seperti menghilangkan diri dari pejabat dan membuat kerja-kerja peribadi seperti berjumpa pegawai bank untuk submit borang overlapped, berjumpa pembekal tudung bagi menjalankan perniagaan secara online, melayari airasia.com untuk survey-survey harga tiket paling murah untuk cuti panjang, mengemaskini resume dan sijil-sijil akademik sebagai persediaan temuduga, mendownload lagu-lagu terkini ke dalam handphone, melayari mudah.com untuk survey sparepart kancil convert MIRA, mengulangkaji pasaran emas, membuat carian di internet berhubung peluang kerja-kerja part time yang mudah tetapi memberi pulangan tinggi, memberi komen dan chatting di facebook atau blogwalking serta cuba mengimarahkan blog sendiri seperti saya? 

Adakah kita salah? Ya. Saya dengan yakin menyatakan bahawa kita salah kerana tidak menunaikan amanah kita dengan sesempurna mungkin. Tapi siapakah yang akan membantu kita untuk menyelesaikan masalah kita ini? Siapa yang akan bantu kita untuk menaikkan semula semangat kita yang telah hilang? Kita sendiri?

Saya ingin mengimbas kembali kisah seorang raja dan rakyatnya seperti yang pernah diceritakan oleh seseorang yang saya hormati. 

'Sebuah kisah  dari buku R & R, karya Zul Ramli mengenai seorang raja yang baik dan disayangi rakyat.  Biasanya, pada hari keputeraan raja ini menerima hadiah dari rakyat jelata.  Tetapi bila hari keputeraan tiba, raja menitahkan rakyatnya supaya tidak membawa hadiah, tetapi cukup menghadiahkannya secangkir madu setiap orang.  Lalu raja ini sediakan satu bilik besar dengan tempayan besar bagi menyimpan madu.

Di hari keputeraan, datanglah rakyat menyembahkan hadiah yang ditetapkan.  Setelah petang, raja masuk kebilik berkenaan untuk menjamah madu rakyatnya. Raja mengambil sesudu untuk di rasa  tetapi tawar rasanya.  Raja menyelok ke dalam tempayan dan mengambil lagi, dia terkejut, kerana semuanya adalah air biasa bukan madu. Raja mencari jawapan.  
Rupanya setiap orang rakyat yang masuk, membawa cangkir berfikir apa salahnya dia seorang membawa air, siapa yang tahu dan tentunya tidak menyebabkan madu yang lain rosak.  Ironinya, semua rakyat berfikir demikian dan membawa air bukan madu untuk rajanya. Inilah contoh pekerjaan fardu kifayah, kita tak payah buat, kerana ada orang lain buat, akhirnya semua orang tak buat..'
  
ps - Semua orang fikir ada orang tertentu yang sedang berusaha memperbetulkan  keadaan sedangkan sebenarnya masing-masing tidak berbuat apa-apa untuk memperbetulkannya. Ternyata, semua orang perlu bersatu untuk memperbetulkan persepsi dan kesilapan supaya hasil yang baik dapat dinikmati semua. Ironinya, susahkah bersatu? Wallahualam.

Comments

azza said…
saya sokong kata-kata kakak itu...
Angah said…
kalo hilang motivasi ditempat kerja, selalunya tak de sesiapa nak tolong ambush semangat kat kita, sendiri la kena cari balik motivasi diri. nak harap peagawai pun....dorang pun kadang-kadang tak bermotivasi...
..nOWa.. said…
azza - terima kasih.
angah - betul lah tu. Tapi kita perlu kuat untuk diri sendiri..

Popular posts from this blog

Spa Yang Paling Best Di Shah Alam.

Permata Yang Hilang Dan Kamasutra.

Keajaiban Zikir Ya Aziz Ya Jabbar Ya Mutakabbir